Pages

Kamis, 26 April 2018

Nikah

24 Desember 2017 akhirnya saya resmi jadi istri dari seorang lelaki yang empat bulan sebelumnya ujug-ujug datang ke Bandung bersama sahabatnya, seorang ustadz yang juga tidak saya kenal!

Bagi sahabat-sahabat saya, tentu berita yang menakjubkan, mereka tahu penantian sepuluh tahun an itu lebih banyak derai dibanding gelak

Dari web mawaddah Indonesia, wadah ta'arufnya Ustadz Khalid Basalamah, satu dari sekian banyak bentuk ikhtiar saya tahun itu. Ga terlalu ngarep sih, lha wong yang sudah-sudah saja : kenal atau bahkan dekat juga tak jadi! Apalah lagi cuma lewat web

Tapi begitulah jodoh, tak terduga, hasil istikharah bahkan hingga detik jelang akad itu terjawab. Mudah sekali prosesnya

Dia lelaki yang tidak sama sekali saya kenal, yang fesbuknya ga bisa saya kepoin karena jarang banget posting dan ga ada satupun temen yang sama di sono. Berbekal niat "klo karena Allah, pasti nanti Allah yang nolong." Ya sudah dijalani saja, lihat camer yang baik hati, makin nambah deh penilaian baiknya

Penilaian meragukan pasti ada, terlebih soal masa lalunya yang ternyata anak band genre underground yang klo liat vidionya bikin pening kepala 😁

Dan empat bulan nya kemudian, niat awal itu membuahkan syukur amat banyak. Sabarnya? Ada juga, tapi ya gitu, tinggal sujud lama-lama sambil ngerengek minta di tolong, sambil sedikit 'nyalahin' : "ya Allah, dia kan pilihanMu." πŸ˜‚

Ternyata nikah teh gitu, sampe sering banget saya iseng nanya ke suami : "kenapa ga dari dulu sih datengnya?" Dan jawaban si cinta bikin makin yakin Allah tau banget waktu yang tepat "kalo dateng dari dulu mas masih ngeband, emang neng mau?"


Segitu dulu ceritanye yak, dah lama beud ga nulis jadi kudu diasah lagi biar lebih mengigit. Bagi yang jomblo, husnudzhan sama Allah ya, takdir Allah selalu yang paling indah dibanding indahnya bayangan kita (iya laaah cuma bayangan πŸ˜…)

Semoga Allah mudahkan segala urusan kita,
Meluruskan setiap niat kemudian menjadi satu-satunya penolong

CEMUNGUUUT πŸ’ͺ😊