Pages

Kamis, 20 Mei 2021

AMBISI




 


Assalaamu'alaikum...


Alhamdulillaah... Akhirnya bisa nulis lagi setelah sekian puluh purnama 😁


Apa kabar?

Hihi, masih ada yg mau baca gitu? 😂


Alhamdulillaah, klo yang nulis lagi hamil anak ke dua nih, sudah 21 pekan dengan segala keseruannya berhubung si sulung yang sudah dua tahun belum juga berhasil toilet trainingnya... Curcol 🤭


Kenapa mulai nulis lagi? sebetulnya banyak banget tulisan yang belum sempet keposting, lebih banyak berupa surat cinta buat si anak pertama yang memang masih banyak banget waktu dan ide buat nulisinnya cuma ga sempet ngedit aja 😂


Kali ini mau cerita aja, tentang ambisi yang tiba-tiba hadir dan ga bisa lupa meski ribet urusan domestik, ambisi terbesar satu satunya mungkin ya yang pernah mampir di hidup penulis setelah 32 tahun menikmati segala karunia yang Allah hadirkan


Apa sih? 


Jadi gini, setelah nikah dan 'diculik' suami ke  planet super panasss bernama Bekasi, ada sesuatu yang sangaat disyukuri disini. 


Perumahan harapan baru, 

Pak mertua yang sudah empat periode menjabat sebagai ketua rukun warga yang setelah habis masa jabatannya pun masih saja dirindukan warganya hingga akhirnya terpilih lagi jadi ketua rukun tetangga, maasyaAllaah 


Yang bikin kagum di sini adalah kekompakan warganya, hihi apa di semua perumahan memang gitu ya? Soalnya penulis mah selama ini ga pernah tinggal di perumahan 😅


Musholanya termasuk yang Makmur jamaah, lima waktu nyaris selalu penuh apalagi ramadhan, biasanya lapangan depan mushola disulap jadi tempat sholat buat ibu-ibu dan jadi tempat seru buat main anak-anak. 


sejak pandemi, mushola dipake buat jumatan juga sholat ied meski jadinya ga ada penyembelihan qurban. Gotong royong buat bersihin mushola dan sekitarnya jadi agenda rutin para bapak yang kebanyakan udah pada pensiun. 


Klo ada yang meninggal di sini MaasyaAllaaaah cepet banget pengurusannya, terlebih di sini ada yang namanya forkis, forum keislaman se kota baru yang salah satu fungsinya memang sebagai panitia pengurusan jenazah mulai dari mandiin, sampe pasangan tenda di rumah almarhum buat para pelayat. Ibu-ibunya kerjasama bikinin lauk pauk buat keluarga yang diringgal minimal sampe tiga hari kedepan. MaasyaAllaaaah 


Jadi apa sih yang jadi ambisi penulis? 


Sebrang rumah pakmer itu mushola sekaligus pos RW, dan lapangan, nah di sebelahnya itu ada dua rumah yang udah lama bangeeet kosong dan terbengkalai, sebelahnya lagi rumah yang masih isi tapi memang udah dikasih ang buat dijual, cita-cita dan doanya adalah :


Pengen dibeli, buat wakaf, dibangun buat memperluas mushola sekaligus bikin pondok tahfidz mininal buat ikhwan dulu. Kenapa? 


Dengan kondisi banyaknya anak-anak dan para pensiunan di sini sepertinya lembaga Al-quran akan jadi pelepas dahaga di tengah terik suhu dan zaman. Keberadaannya bisa jadi membantu mushola biar lebih Makmur lagi karena tak jarang di sini masih kekurangan imam yang mumpuni, pengurusan yang belum maksimal padahal jamaahnya luar biasa semangat. 


Mungkin nanti bisa minta tolong masjid Jogokaryan buat menginspirasi. Biar anak-anak, remaja bahkan para mantan remaja jadi semakin berdaya dan menjadi makin cinta masjid. 


Udah kebayang aja, lingkungan yang sudah baik ini jadi semakin baik dan berkah dengan hadirnya para penjaga Alquran. 


Kebayang manfaatnya yang bisa semakin luas, kayak Jogokaryan yang bahkan palang merah Jogja saja seringkali menyarankan keluarga pasien menghubungi DKMnya untuk meminta ketersediaan donor karena di masjid sudah ada data dan bahkan grup bapak ibu dengan golongan darahnya masing-masing! MaasyaAllaaaah 


Belum lagi program mensholatkan orang yang masih hidup, kas masjid yang selalu nol saldonya setiap pekan karena memang disalurkan untuk sebenar-benar kepentingan umat. 


Rabbi... 

Indah nian


Iya ambisinya itu! 


Proposalnya udah diajukan sama yang Punya Segala, dan menuliskannya adalah salah satu bentuk ikhtiar meski ga tau juga ini bakal ada yang baca atau engga, cuma satu yang kuyakini : pertolongan Allah itu sering kali dateng dari arah yang tak terduga kan? 

InsyaAllah terkabul tahun depan, biidznillaah






Sabtu, 21 Desember 2019

Gemintang Syukur Part 4


28 November 2018

Alhamdulillaaaah... Yeeaaay dah delapan belas minggu, tiga hari de 😊

Tadi malem waktu rebahan jelang bobo, ada kayak gelembung-gelembung gitu di perut ummah, apa ini gerakan pertama dede?

Dan pagi ini, jam 07.15 di rumah eyang -karane air di kontrakan ga mau nyala-, pas ummah lagi belajar hipnobirthing di yutub tiba-tiba ada geter di perut, dan ga lama kemudian geter-geter lagi karena dah mulai laper 😁 dede lagi gerakkah?

Uuuh ummah exited banget nunggu perut ummah nonjol pertama kali karena dede lagi semangat geraknya, mudah-mudahan nanti abi bisa liat ya 😙

De, katanya melahirkan itu yang berjuang ummah sama dede juga, tapi ummah fikir kayaknya abi juga punya peran besar ya, iya lah ya ummah kan bukan bunda Maryam yang melahirkan sendirian di bawah pohon kurma  semoga kita selalu ditolong Allah, dimudahkan, dikasih ketenangan, rasa tawakkal, sabar dan  syukur yang ga pernah putus ya, aamiin...

Ummah lagi banyak belajar nih dari bunda-bunda hebat yang duluan melahirkannya, dan seperti halnya bunda Maryam, ummah yakin bahwa setiap perempuan pasti Allah sanggupkan buat melahirkan secara normal -kecuali ada alasan medis-, ummah ingin pas lahiran nanti abi siaga dan selalu setia muterin tilawah Syaikh Mishary Rashid kayak sekarang, ummah ga mau banyak ngeluh, klo bisa ga ada keluhan sama sekali, ummah pengen mulut dan hatinya selalu dzikir, biar dikasih ketenangan sama Allah, pengen melahirkan dengan bahagia, masa iya ya de ibu-ibu bule yang ummah liat di yutub aja bisa sangat tenang dan bahagia banget wajahnya pas proses melahirkan padahal mungnkin mereka ga tau Allah, nah kita pasti insyaAllah bisa lebih baik.

Sebetulnya, ummah pengeen banget nih rutinin lagi berenang, sama jalan pagi, tapi kata ibu-ibu temen ummah di pengajian nanti aja pas dede udah usia enam bulan, nanti klo dah enam bulan kita paksa abi buat rutin juga olahraganya ya de, biar perutnya g la saingan terus sama ummah sekarang 😁

Peer ummah sekarang adalah ngebetulin lagi sholat dan tilawah, ummah malu dah dikasih nikmat bahkan anugrah besar sama Allah tapi koq ibadahnya gitu-gitu aja, apalagi selama hamil ini dede nyenengin banget, ga bikin repot ya Allaah, pantas banget ya de Allah nanya berulang-ulang "fabiayyi alaaaai robbikumaa tukadzibaan" 😭

Yuk, kita semangat bareng 💪😊 bismillaah... Allahummaa yassir wa laa tu'assir

Rabu, 18 Desember 2019

Gemintang Syukur Part 3

Rabu, 21 November 2018

Deee, ummah bersyukuuur dede hadir tepat sesuai doa abi "semoga sebelum ummah bertambah usia september nanti, dede sudah hadir di rahim ummah"

Alhamdulillaah doa abi mustajab, semoga setiap lirih abi juga Allah ijabah ya de, lirih doa tiap abi ngelus perut ummah dan ngajak ngobrol dede meski kadang bisik-bisik 😊

Alhamdulillaah, ummah menikmati proses istimewa ini, istimewa karena Allah percaya ummah dan abi bisa mengemban amanah, mencintai, mendidik dan bawa dede kelak ke surga bareng-bareng.

Dede yang juga istimewa, ga bikin ummah repot di trimester awal, semoga kita bisa terus sama-sama belajar ya de, jadi pribadi bermanfaat untuk ummat dan pantang menjadi beban. Terimakasih dede..

Trimester ke dua ini, ummah baru tau rasanya 'berat', punggung ummah udah dua malem sakiit pas bangun, alhamdulillaah abi selalu sabar dan tenang. Kemarin ummah bangun jam dua malem, abi ga keberatan mijitin meski sambil merem 😅

Nikmat ya de, betul betul wahnan 'alaa wahnin meski kehamilan ummah ga seberat temen-temen ummah yang lain, tapi tetep juga kerasa makin lama makin berat, laa hawlaa wa laa quwwata illaa billaah.

Kita sama-sama berjuang ya de, buat sehat, buat kuat, buat jadi shalih shalihah bareng-bareng, dan saat dede mau lahir nanti, semoga Allah selalu menolong kita dan sempurna menjadikan proses ini normal dan husnul khatimah, akhir masa kehamilan yang indah, yang penuh syukur insyaAllah.

Dede lagi apa sekarang? Ummah sama abi udah ga sabar nunggu gerakan pertama dede 😗